Senin, 04 Juli 2011

S3 (Suami-Suami Siaga)


Assalamualaikum sobat netter, semoga awal hari yang penuh aktifitas tetap semangat pagi yang menyeru dalam hati. Sudah lama juga saya tidak bercerita tentang my darling yang sedang menanti buah hati, memang sejak beberapa bulan kemarin saya sering mengisi postingan mengenai kondisi kehamilan istri saya, kali ini saya ingin sedikit berbagi kabar terkini kehamilan istri saya.

Ketika pertama kali saya menikah, saya memang tak ingin menunda memiliki anak karena seorang ulama yang saya temui sebelum saya menikah beliau mewanti-wanti saya "jika pertama menikah jangan nunda anak, istilahnya doa sang pengantin baru sangat di ijabah Allah Swt, soal rejeki ora usah kuatir gusti Allah iku adil lek bagi", kurang lebih seperti itu wejangan yang saya dapat, setelah bertunangan selama satu tahun saya memantapkan hati untuk menikah dengan niat memperbaiki ibadah & karena mengharap ridho Allah semata.

Awalnya ibu mertua saya berkeinginan agar kami menunda anak dulu, namun rupanya bukan saya saja yang ingin cepat punya anak, istri saya juga sudah tidak sabar ingin memiliki anak. Setelah beberapa bulan menikah kami juga belum juga dikaruniai anak, kondisi seperti saya tidak ingin berburuk sangka terhadap illahi & istri, kamipun mencoba introspeksi diri, kakak kandung saya pun memberikan pendapat mungkin aktifitas diantara kami terlalu sibuk terhadap pekerjaan yang sama-sama ditekuni saat itu, saya sebagai front liner yang sok sibuk,hehehe, istri saya sebagai tutor bimbingan belajar dirumah & sebuah lembaga.

Setelah berintrospeksi diri perlahan saya pun menyuruh istri saya untuk sedikit mengurangi aktifitas dalam bekerja sebagai tutor bimbel yang banyak menyita waktu,tenaga,fikiran (muridnya ketepatan waktu itu banyak banget), dan saya pun juga menerapkan pola itu. Alhamdulillah menerapkan pola banyak beristirahat & menghindari stress kamipun berhasil melihat hasilnya, siang-siang istri saya merasa mual, saya pun merasa kalau dia pasti hamil, karena tak ingin hanya penasaran saja, saya pun pergi ke apotek membeli test pack, alhamdulillah hasilnya positif (jingkrak-jingkrak,mencak-mencak,hehehe).

Jadi bercerita dari awal nih,hehehehe, sebelumnya saya kan nggak certa awalnya nah diatas sudah saya ceritain. Kemarin hari Jumat saya mengantar istri ke bidan buat periksa kandungan, sebelum magrib saya mendapat sms dari istri saya yang mengatakan dia pusing banget & pengen cepet periksa ke bidan (tensi darahnya turun), selepas adzan Magrib saya pun bergegas pergi, sesampainya dirumah istri, sejenak kami sholat magrib kemudian langsung ke TKP.

Budayakan Antri, antri kok dibudayakan,,,hehehehe

Sesampai di tempat praktek bidan kami mesti bersabar, karena sudah banyak antrian ibu mengandung & menyusui yang juga ingin periksa. Kami pun duduk dikursi ruang tunggu, asyik-asyik nyantai salah satu ibu-ibu yang saling kenal berbincang-bincang kurang lebihnya seperti ini,

Ibu 1 : "umur berpa bulan anakmu sekarang...?"
Ibu 2 : "Udah 3 bulan, ini aku periksain soalnya pilek & batuk"
Ibu 1 : "anakmu yang pertama gimana...? sudah sekolah belum...?"
Ibu 2 : "masih Tk...."

*pembicaraan mereka terhenti sejenak, tiba-tiba ibu 2 nyeletuk begini,

Ibu 2 : " Perasaan, orang yang melahirkan tiap hari selalu ada, yang hamil juga gitu semakin banyak yang periksa kandungan "

Ibu 1 : "Iya, sekarang melahirkan,besoknya ada lagi, sekarang ada yang periksa kandungan besoknya ada lagi.."

Pembicaraan yang cukup aneh itu membuat saya berkata dalam hati "orang indonesia pinter banget ya bikin anak.... nggak sukses tuh KB nya"hehehe.

Ditengah obrolan mereka saya pun iseng-iseng jeprat-jepret photo istri saya,

Sedikit gemukan, perut yang sudah membesar & turun kebawah


Itulah kondisi istri saya saat ini diusia kandungannya menginjak 9 bulan, perutnya sudah semakin besar & melorot (saya berharap semoga Allah beri kemudahan kelak istri saya melahirkan). Setiap pagi tak pernah lupa istri saya bangun pagi & jalan-jalan, olahraga kecil-kecilan (persiapan buat melahirkan). Namun kondisi yang saya khawatirkan sekarang adalah tensi darah istri saya yang rendah, saya pun tak pernah berhenti menasehatinya untuk makan ikan & daging buat nambah darah, suplemen & multivitamin juga ta lupa. Saya berharap semoga diberikan kelancaran dalam proses persalinan, bayinya selamat ibunya pun selamat,amin.

Aku pun tak akan pernah lelah menjadi suami siaga, bukan karena aku suami takut istri (sussis), bagiku tidak ada suami takut istri tapi mereka menghargai & menghormati istri sebagaimana wanita bukan diciptakan oleh tulang kaki & akan dijadikan alas kaki, wanita itu diciptakan dari tulang rusuk, untuk dipeluk & dijaga kehormatannya.

37 komentar:

  1. sip deh kalau masu jadi Suami Siaga. kan untuk kebaikan semua ya

    BalasHapus
  2. waaaah seru yah pengalaman jadi suami yang siap antar jaga istri hamil kemana-mana.. semangat yaa, semoga prosesnya lancar semuanyaa..

    turut berbahagia nih, calon ponakan segera lahir. hehehe..

    BalasHapus
  3. waalaikumsalam, moga nanti lahiran dengan selamat ya mas, yupz aku suka kalimat ini ," bukan karena aku suami takut istri (sussis), bagiku tidak ada suami takut istri tapi mereka menghargai & menghormati istri sebagaimana wanita bukan diciptakan oleh tulang kaki & akan dijadikan alas kaki, wanita itu diciptakan dari tulang rusuk, untuk dipeluk & dijaga kehormatannya. "

    ^_^

    BalasHapus
  4. salam buat istrimu gan
    trims

    BalasHapus
  5. aku datang.. asalamualaikum sob bayoe,, pa kbr? maaf dah lam ga ke sini...

    Hmmm.. istrinya dah mau melahirkan ya? insyaallah lahirannya akan dipermudah dan selamat.. amin..

    tetap semangat jadi suami siaga,, btw,, kayaknya tadi S2, kok jadi S3 ya?? cepet banget bergantinya..hehe

    BalasHapus
  6. Lidya@ iya mbak betul yang samean bilang,,,:)

    Gaphe@ amin, terima kasih bang Gaphe, kapan nih nyusul nikahnya,,,,,hehehehe :)

    Brigadir Kopi@ amin mas Zey, matur nuwun banget doanya.......:)

    Obat Sakit@ terima kasih gan, tar aku salamin,,, :)

    Nyayu Amibae@ Walaikum salam mbak, alhamdulillah baik mbak, wah nggak papa mbak,,,hehehe amin, terim kasih mbak doanya, iya mbak aku ganti lagi,,,hehehehe

    BalasHapus
  7. Alhamdulillah...ternyata bayu adalah suami yg siaga dan benar2 cinta istri dan calon bayi...
    Salam utk istri tercinta....jgn takut, perbanyak istigfar dan berdoa...agar semua berjalan lancar dan diberikan kemudahan, kesehatan untuk ibu dan bayi oleh Allah SWT...amin !

    BalasHapus
  8. seppp....SIAGA mas (Siap Antar Jaga)

    BalasHapus
  9. Pembicaraan ibu ibu itu aneh juga ya. Tapi baik juga untuk direnungkan (jadi bener2 ingat akan progran keluarga berencana).

    Siip, perempuan butuh dihargai dan butuh suami yang siaga (siap mengantar ke surga)

    BalasHapus
  10. selamat ya sekarang menyandang S3 buat istri tercinta.

    Semoga sgl urusan dimudahkan Allah ya...
    Amin...emoga sgl urusan dimudahkan Allah ya...
    Amin...

    BalasHapus
  11. Bunda Loving@amin terima kasih doa & sarannya bunda, semoga Allah memberikan yang terbaik kelak........:)

    Sofyan@ iya kang,,,,.:)

    Masbro@ iya mas, setidaknya jadi wacana buat kita untuk mewujudkan keberhasilan KB , iya betul banget,,,hehehehe

    Iffa Hoet@ hehehehe S3 (SD,SMP,SMA) amin, terima kasih mbak

    BalasHapus
  12. Amin, semoga lancar persalinannya dan selamat semua mas. Ndak sabar nunggu kabar bahagia :)

    BalasHapus
  13. wah... keren pak arif! jadi suami siaga.. :)

    BalasHapus
  14. wooo,,, bener-bener suami siaga ni Bayu... moga diberi keselamatan dan kelancaran ya sampai melahirkan,,,,

    BalasHapus
  15. Ajeng Sari Rahayu@ amin terima kasih mbak doanya, semoga semuanya baik-baik saja

    Dhila 13@ sudah kewajiban mbak Dhila, menghitung hari menuggu kado terindah sanag Maha Agung

    Aina@ amin, terima kasih doanya mbak Aina,,,,,:)

    BalasHapus
  16. wuah bentar lg mau jad ayah yh Mas, semoga persalinannya lancar, ibu dan bayinya sehat amiin

    BalasHapus
  17. Semoga lancar2 aja nanti kelahirannya ya Bay, Aamiin...

    BalasHapus
  18. gtu dong sebagai suami siaga yg selalu siap apapun yang akan menimpa keluarga kita :)

    BalasHapus
  19. duhh yang lagi siap siaga....moga kelahirannya lancar dan tak ada halangan ya.
    Pasti seneng ya menunggu anak pertama, udah gak sabar kayaknya nich....yang pasti seneng, lucu dan mengemaskan nantinya.

    BalasHapus
  20. Celotehan@ iya mbak tri, amin terima kasih doanya mbak tri,,, :)

    Orin@ amin, terima kasih mbak orin....:)

    Merliza@yups, sudah kewajiban mbak,,,hehehehe terima kasih mak,,,,:)

    Ibu Dini@ iya mbak siaga 1,hehehe amin terima kasih mbak doanya, :)

    BalasHapus
  21. wah tinggal nunggu hari H yachhh...mudah2an lancar persalinannya....ibu dan bayinya sehat......kalo tensinya kurang, minta obat aja sama bidan...saya juga dulu begitu......biasanya dikasih sangobion

    BalasHapus
  22. Iya ya dah turun banget kelihatannya, semoga nanti persalinannya lancar. Ibu dan anak juga sehat.

    Senang baca posting ini, memang S3 bukan berarti takut istri lho, justru sayang istri. Dan para istripun akan jadi istri yang taat kalau diperhatikan dan disayang suaminya.

    Salam untuk nyonya dan calon dedek bayinya ;)

    hmm...ada yang ganti nama baru ya?
    Semoga tambah sucses ya...

    BalasHapus
  23. harus itu Rif,
    Suami Siaga, sampai si kecil lahirpun, lebih siaga lagi para suami,
    semoga semua lancar dan sehat ya :)

    BalasHapus
  24. saya juga pernah merasakan jadi suami siaga... dan alhamdulillah lancar terkendali

    BalasHapus
  25. harus siaga 24 jam gan biar aman

    BalasHapus
  26. Permisi.. kunjungan perdana sob.. ijin follow ya..

    BalasHapus
  27. Nia@ iya mbak, amin, maturnuwun doa & sarannya......:)

    Yunda Hamasah@Iya bun, amin, betul banget buna, iya ganti batakata sekarang bunda,,,hehehehe

    Ysalma@iya mbak msti siaga tar kan suara nagisnya nakaku kenceng banget ,,,,hehehehe amin makasih mbak doanya

    IpayMu@amin terima kasih sob

    Aneh Indah@ alhamdulillah bos,,,,

    Obat Sakit@ iya bos, makasih sarannya

    Cikal Ananda@ silahkan mas, saya follback nanti

    BalasHapus
  28. Selamat menjadi suami siaga.

    Ehmm... kelihatatnnya program kb kurang berhasil di Indonesia karena banyak yang hamil, ya. Xixi

    BalasHapus
  29. Susindra@ iya mbak,,,,hehehehe terima kasih ,,,,,:)

    BalasHapus
  30. Aku setuju banget sama paragraf terakhir Bay...
    Istilah suami takut istri sepertinya hanya dibuat2 saja...
    Bagaimana dgn istri yakut suami? bagaimana dengan istri korban KDRT? Ada juga suami korban KDRT...

    aaah semoga qta semua dijauhkan dari hal2 yg demikian...

    Jangan sampai lalai dlm menjalankan tugas sebagai suami siaga yaaa... Semoga lahirannya lancar nantii... Amiiiin...

    BalasHapus
  31. Lyliana Thia@ hehehehe iya di buat lagu sama kang Sule Prikitew,,, iya fren semoga kita dihindarkan dari masalah itu. insyaallah, amin, terima kasih frenn doanya,,,,,:)

    BalasHapus
  32. aku bangga dengan mas yang satu ini,..ayo budayakan suami peduli istri,..anytime anywhere and any condition...
    dukung ASI ya mas,..untuk bayi dan juga kebaikan istri.

    BalasHapus
  33. mantep blognya :) aku suka postingan yang ini :)

    BalasHapus
  34. Kenia Huwada@Iya Mbak gimanapun Asi sangat istimewa daripada susu Formula

    ELfira Arisanti@ terima kasih mbak,,,,,:)

    BalasHapus

Berkata jangan terbata-bata
Bertutur jangan ngelantur
Bicara nggak pake spam ya
Bukan mengatur, budayakan berbudi luhur