Kamis, 14 Juli 2011

Menjemput Rejeki

Ku buka mata ini
Kusambut pagi yang cerah ini
Ku langkahkan kaki menjemput rejeki Illahi
Walau dingin begitu merajam sekujur tubuh ini


Aku tak peduli tetap langkahkan kaki
Jalanan demi jalanan aku telusuri
Berharap keranjang ini terpenuhi
Semoga mencukupi anak istriku nanti

Aku datangi rumah demi rumah
mengais sampah demi sampah
Walau mereka memandangku mata sebelah
Tak jarang melampiaskan amarah

Maafkan kami tuan yang baik hati
Kami hanya ingin menjemput rejeki
Cukuplah hina diri ini
Janganlah kau tambah tuduh kami pencuri

Lihat burung itu datang pergi
Menjemput rejeki dari Illahi
Mereka hanya dianugerahi sebatas naluri
Pulang kembali membawa kebahagiaan berarti

Seperti itulah kami
berharap rejeki & kebahagiaan hari ke hari
tak lupa tetap mensyukuri
Dan inilah caraku menjemput rejeki

48 komentar:

  1. o............ blognya ganti y mas. pantesan aku buka yg flash gak iso... knp ganti mas?

    BalasHapus
  2. aku mengambil kesimpulan :

    bukan hanya ilmu atau kedudukan
    seorang ahli hikmah akan hadir dari kalangan mana saja, inilah dunia dengan segala kebaikan dan keburukan.. mengenai rejeki akan datang dari mana saja ,tergantung niat dan usaha dan yang terpenting adalah halal, karena akan menyatu dengan darah kita....

    BalasHapus
  3. malam hari mimpi indah sekali
    lenanya hingga pagi
    burung nyaring bernyanyi
    membangunkan diri ini
    bergegas bangun lalu mandi
    oh cerahnya hari ini
    aku bersyukur pada Illahi
    ku dapat menjemput lancar rezeki....

    puisi nya bagus aku sukai...

    BalasHapus
  4. Assalamualaikum sob,,

    hmmm... puisi yg menyentuh hati,, suatu kisah kehidupan yang ditangkap dari kaca mata seni... mantaf!!!

    waduh.. dah buat puisi pula... memang top mar kotop nih sob bayoe.. tetap semangaaaTTTTTT

    BalasHapus
  5. pagi2 berangkat berkarya niat karena Allah, semoga mendapat rizki yang berkah,
    anak istri pada sumringah,
    sukur2 bisa ziarah mekah madinah.. aamiin... :D

    BalasHapus
  6. semoga mereka selalu dilindungi Tuhan... :)

    PS: btw blogku udah bisa dibuka lagi loooh. hahahaha

    BalasHapus
  7. berusaha dan berdoa'a adalah cara yang mancur untuk berikhtiar mecari rejeki dan perlu diingat rejeki itu bukan hanya materi lo..

    Nice poetry ☺ ☺ ☺

    BalasHapus
  8. waah bagus bgt puisix mas, memang lebih nikmat rasax jika mengais rezki lewat yg halal..

    BalasHapus
  9. selalu bersyukur dalam segala hal ya

    BalasHapus
  10. sangat menyentuh hati kala membacanya, hrs tetap yakin bahwa Allah pasti menjamin setiap rejeki para hamba-Nya, salam kenal

    BalasHapus
  11. Demi anak istri, kaki melangkah mencari nafkah. walau berat, walau aral melintang di hadapan...Semoga Allah melipat gandakan rejeki yang disyukuri.

    BalasHapus
  12. ada usaha dan kerja keras adalah ibadah, itulah nilai yang dicari. Allah tidak akan membebankan yang tidak bisa di pikul hambaNya yang beriman....

    BalasHapus
  13. Puisinya bikin sedih :(

    Setiap ada orang tua yg dalam kerentahannya masih saja bekerja saya menitikkan air mata....inget ayah di rumah, makanya saya berusaha sebisa mungkin agar mereka tak sepert itu :(

    #menitikkanairmata

    BalasHapus
  14. Setiap manusia menjemput rejeki dengan berbeda-beda, karna itu jangan sekali-kali kita menjadi penghalang bagi mereka.
    Kecuali bila melewati batas.

    BalasHapus
  15. intan Aini@iya mbak ganti url jadi batakata, ngggak apa2biar lebih simple aja,,,,hehehehehe

    Brigadir Kopi@betul kang, yang penting halal & barokah,,,,:)

    Anisayu@ terima kasih mbak, puisi samean juga nggak kalah keren....:)

    Nyayu Amibae@ walaikum salam mbak, wah biasa kok mbak puisi sederhana kok, mbak nggak update lagi nih blognya....? :)

    Mabruri@ amin, sepenggal puisi samean essip
    tenan kang

    BalasHapus
  16. wahhh puisi lagi....keren2 puisinya...ajarin aku dong....

    BalasHapus
  17. Nuel lobis@ amin, hehehehe iya sob tar meluncur kesana

    Sofyan@ iya kang betul sekali rejeki bisa bermacam bentuknya yang penting ikhtiarnya & tawakalnya.....:)

    Amisha@ terima kasih bak, yang halal memang enak mbak didunia aja udah berasa nikmatnya apalagi nanti

    Lidya@ salah satu kunci menikmati hidup bak berkaca diri lewat orang lai & mendoakannya

    NurlailaZahra@betul sekali mbak, burung aja yag sebatas naluri terbang pulang bawa rejeki untuk anak2nya

    BalasHapus
  18. Bang Pendi@ amin bang,rejeki sedikit atau banyak sangat bijak bila kita mensyukuri bagaimana pun caranya ejemput rejeki (koridor halal)

    Blog KeluargaBetul mbak semua pekerjaan adalah ibadah, semua cobaan tidak Allah berikan melebihi batas kemampuannya

    Pendar Bintang@waduh maaf mbak nggak bermaksud bikin sedih cuma mau nggambarin aja kehidupan kaum pemulung, iya mbak selagi orang tua mbak masih ada lakukan yang terbaik untuk mereka....

    Ibu Dini@ iya mbak kalau sudah keluar dari koridor kebenaran sebaiknya diingatkan & didoakan

    Nia@ oalah mbak Nia, lha wong puisi sederhana kok yang penting maknanya aja bisa dimengerti,,,,,hhehehe

    BalasHapus
  19. meski rizki setiap manusia berbeda namun sedikit kalau disyukuri akan barokah, banyak kalau tidak disyukuri akan membawa mudharat. Terlebih kalau cara yang digunakan bukan cara yang halal.

    BalasHapus
  20. Seringkali kebijaksanaan hidup (yang enak untuk direnungkan) tidak datang dari tempat yang tinggi. Seperti yang saya tangkap pada puisi di atas, Menjemput Rejeki. Kita bisa belajar dari orang2 arus bawah.

    Dan pada akhirnya kita akan lebih memahami, bahwa setiap orang adalah guru bagi hidup dan kehidupan kita.

    Salam Hangat Bay...

    BalasHapus
  21. puisinya indah... ^^ eh orang jember yah..(diriku numpang lahir di jember hihihi)
    hayuk mas ikutaannnn ngadopsinyaa ^^

    BalasHapus
  22. Halaman putih@ betul sekali mas, bukan sebanyak apa yang kita dapat namun seberapa banyak memberi manfaat

    Mas Bro@benar mas biar kita senantiasa tawadhu akan semua nikmat yang selama ini tersaji

    Aishi Lely@ makasih mbak, iya jember selatan saya mbak, mbk kelahiran jember juga ya.....? sekarang tinggal dimana,,,,? iya mbak masih tak desain dulu ntar ikutan kok adopsi bukunya,,,,hehehehe

    BalasHapus
  23. Ihik... jadi malu aku bacanya...
    Begitu rajinnya demi menjemput rezeki Ilahi...

    BalasHapus
  24. Mantap puisinya, semoga para penjemput rejeki itu diberikan kekuatan menjalani hari harinya.

    Salam.. .

    BalasHapus
  25. Saleum,
    saya sudah bisa meengambil intisari dari puisimu sob, trims atas motivasinya. salam persahabatan :)
    saleum dmilano

    BalasHapus
  26. Tidak ada yang hina dalam mencari rizqi selama itu halal bro...semoga kita bisa bersyukur atas segala yang telah kita miliki

    BalasHapus
  27. saya pikir lagi ikutan kontes buat puisi bro... nice puisi nih....

    BalasHapus
  28. Haoneylizious@ aku balas senyumanmu mbak,,,, :) hehehe

    Lilyana Thia@ karena itu fren selagi kita masih diberikan nikmat yang tersaji patut sekiranya bersyukur daripada mereka yang harus bekerja keras hanya ingin menjemput rejeki & mencukupi kebutuhannya di dunia ini tak lupa syukur mengiringi langkahnya.....

    Mood2 amin bang, makasih bang

    Journey@ betul bro namun dari kaca mata manusia itu berbeda jika kita peka tentunya kita lebih menghargai & bersykur terhadap semua nikmatNYa

    necky@ enggak bang cuma buat menumpahkan imajinasi aja,,,,,, makasih bang

    BalasHapus
  29. kubuka blog ini
    dan kutemukan puisi yg indah

    selamat siang sobat..
    selamat beraktivitas

    BalasHapus
  30. kasian orang tua itu ya

    BalasHapus
  31. Kita hidup pada posisi yg sudah ditentukan oleh pemilik kehidupan, ada kaya ada miskin, ada yg memiliki pekerjaan yg layak dan ada juga yg cuma pengais sampah,,

    di sinilah kita dituntut utk berfikir, kita ini tercipta dari apa dan utk apa ... dan kenapa ada perbedaan yang sangat mencolok..

    ini menjadi renungan panjang dek.. trimakasih sudah membuka pintu hati, utk berfikir lebih dalam..

    salam :)

    BalasHapus
  32. rejeki emang udah ada yang ngatur...tp kalo ga dijemput, ia tetap melayang, tak menjadi milik kita; rejeki kita.. nice poem :)

    menjawab pertanyaan : bentuk boleh dibikin cerpen, tp tetep ga fiksi ya..hehehe..thanks..

    makasih udah follow blog aku, dan aku udah follow back :)

    BalasHapus
  33. Terima Kasih sudah berbagi semangat menjemput rezky dengan puisi ini :)

    BalasHapus
  34. Kadang-kadang manusia memang kalah dengan burung dalam mencari rizki

    BalasHapus
  35. apapun itu yang penting halal. walo kerjaan beliau berkubang di sampah dan kotor, tapi bukankah Allah tidah memandang dari itu?

    BalasHapus
  36. widih keren puisinya, kata2nya sederhana, tapi dalem... ^^
    terus berkarya mas,,

    BalasHapus
  37. derap usaha dan doa yg berjalan berbarengan :|

    BalasHapus
  38. rejeki bertebaran di jagad illahi,..
    manusia yang sabar dan berikhtiar kan memperolehnya..:)

    BalasHapus
  39. semoga bagi yang berkelebihan, menjadi lebih terbuka mata hatinya terhadap ketimpangan yang memang nyata ada di hadapan kita mas ya :)

    BalasHapus
  40. pintu rijki selalu terbuka bagi orang yang mau berusaha dan berdoa,salam love,peace and gaul.

    BalasHapus
  41. Terus berusaha mencari rizki yang halal, tanpa merendahkan martabat diri :)

    BalasHapus
  42. Tapi saya yakin ALLAH itu tidak ingkar janji akan memberikan apa yang hambanya minta jika sudah mengupayakannya....

    BalasHapus
  43. MAs Arief...
    makasih sudah diingatkan untuk bersyukur lewat puisinya ya mas :)

    BalasHapus
  44. update kok,, cuma ya gitu,, ternyata cari pangsit eh wangsit susah sekarang,, hehehe... gimana istri tercinta? sudah lahiran kah?

    BalasHapus
  45. Mantapz... Mas puisinya. Semoga kita semua dapat mengais rejeki dengan tetap semangat dan mensyukuri atas nikmat yang kita peroleh dari Nya.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah's Blog

    BalasHapus

Berkata jangan terbata-bata
Bertutur jangan ngelantur
Bicara nggak pake spam ya
Bukan mengatur, budayakan berbudi luhur