Jumat, 11 Maret 2011

Kujaga Cintamu part 3

Aku benar-benar tak pernah menduga akan seperti ini, malam ini aku tidur sendiri, melawan gelapnya malam sendiri. Namun mata selalu terjaga & enggan terpejam walau sejenak saja. Aku langkahkan kakiku kekamar mandi untuk mengambil wudhu, tengah malam itu aku tundukkan hati menghadap & mengharap Ridho Illahi.

"Ya Allah, jika Engkau memang menguji hamba dengan cobaan seperti ini insyaallah hamba ikhlas ya Allah, hamba akan sabar menghadapi semua ini.... dengan segala kerendahan hati & atas izin serta ridho-MU bukakanlah pintu hati suami hamba ya Allah, agar dia kembali kejalan yang lurus...melaksanakan kembali perintah & menjauhi segala larangan-MU, Tiupkanlah hidayah-MU kedalam sanubarinya.... agar dia tidak jauh salah dalam melangkah.... amin...".

Malam semakin larut mata ini seakan tak kuat lagi terjaga, dalam untaian tasbih ku agungkan Asma Allah,tiba-tiba mataku terpejam, melihat kedepan begitu silau cahaya putih menerpa, terlihat dari kejauhan seperti suamiku sedang berjalan bergandengan tangan mesra dengan seorang gadis, rasanya hatiku sangat sakit sekali, tidak pasti ini cuma mimpi.

"Tidaaaaaaaaaaaak......!!!!, Astagfirullah hal adzim.... ternyata aku cuma bermimpi....". Aku terbangun dari mimpi burukku & terdengar suara adzan subuh yang menggema. Aku segerakan untuk sholat shubuh walaupun aku lakukan sendiri karena biasanya aku selalu sholat berjamaah bersama mas Hanan.

Pagi itu aku siapkan sarapan untuk anakku, tiba-tiba anakku bertanya,
"Ma, papa kemana...? kenapa pagi ini dia tidak sarapan sama kita...? apa papa sudah tidak sayang lagi sama kita ma....?".
"Papamu sudah berangkat tadi pagi nak... sayang kamu nggak boleh bicara seperti itu... papa kamu sayang banget sama kamu nak.... ". Demi kebaikan keluarga ini aku terpaksa menutupi semuanya dari anakku,sebenarnya aku tak ingin berbohong namun semua ini kulakukan karena menjaga keutuhan keluarga ini.
"Tapi kenapa ma, papa jarang ada dirumah sekarang...? papa juga tidak pernah lagi mau main robot-robotan sama Wafi...." .
"Papa kamu sedang sibuk sayang... nanti kalau papa sudah datang pasti papa mau main sama Wafi.... ya sudah kamu sarapan dulu nak.... mama sudah buatin masakan kesukaan kamu....".

Rasanya hatiku benar-benar dilanda gundah & gelisah,siang aku tunggu hingga sore mas Hanan tak kunjung datang, hingga sorepun berganti malam mas Hanan tak jua datang. Akupun ingin tetap terjaga hingga mas Hanan benar-benar tiba, dalam untaian tasbih tak henti-henti aku sebut Asma-NYA. Terdengar suara mesin didepan rumah, itu pasti mas Hanan sudah datang.
"Mas, kenapa kamu mas....?". Aku menghampiri suamiku yang sempoyongan & tercium aroma alkohol dari bau mulutnya.
"Sudahlah kamu jangan banyak bertanya bawa aku kekamar..... cepat...!!!".
Akupun merangkul mas Hanan & membawanya kekamar.
"Mas, kenapa mas Hanan pulang dengan keadaan seperti ini....? mas kemana aja kemarin malam sampai sekarang baru pulang....?".
"Sudahlah kamu nggak usah banyak nanya....!!!! aku capek.... aku mau istirahat...!!!".
Melihat jawaban suamiku yang seperti itu aku tak ingin mempertanyakan lagi malam itu,mungkin mas Hanan sangat lelah malam ini biar besok saja aku pertanyakan lagi padanya. Malam itu mataku juga enggan terpejam, aku pun lakukan hal seperti malam kemarin, setelah aku sholat malam aku ingin sekali membaca Al Qur'an malam itu, kubuka surat Yasin & aku pun membacanya hingga beberapa ayat tiba-tiba suamiku terjaga dari tidurnya.
"Bisa nggak sich kamu diam & berhenti ...!!!! Berisik...!!! sudah malam-malam begini kamu buat gaduh & mengganggu tidurku...!!! Kalau mau ngaji sana pergi saja kamu ke masjid.....!!!".
"Mas, kenapa kamu berkata seperti itu.... maafkan aku mas bila aku memang telah mengganggu tidurmu... malam ini aku tak bisa memejamkan mata makanya aku membaca Al Qur'an agar hatiku tenang malam ini...".
"Istri tolol kamu..... apa untungnya kamu baca Al Qur'an.... sudah hentikan...!!!! aku tak ingin kamu buat kegaduhan malam ini...!!!".
"Isigfar mas.... ini adalah ayat-ayat suci Allah, pedoman untuk seluruh umat manusia agar tak tersesat menuju jalan yang penuh rahmat Illahi.. kalau memang mas merasa terganggu aku minta maaf mas.....".
Akupun memutuskan untuk tak melanjutkan lagi membaca ayat Al Qur'an malam itu. Namun yang membuatku tak habis fikir kenapa mas Hanan begitu banyak perubahannya sekarang,bukankah dulu dia yang mengajari & menyuruhku untuk selalu membaca Al Qur'an agar rumah menjadi tentram & jauh dari godaan syetan.

Pagi itu aku sengaja bangun lebih pagi untuk mempersiapkan segala sesuatunya.
"Mas sarapannya sudah aku siapin,kita sarapan bareng ya....".
"Nggak bisa ma, pagi ini aku mesti cepet-cepet kekantor ada proyek besar yang mesti aku tangani sesegera mungkin".
"Sempatin sebentar ja mas.... wafi sudah sangat kangen mas kita sarapan bareng....."
"Sarapan sama kamu kan sama aja...... begitu aja kamu nggak pecus ngurus anak, istri macam apa kamu ini....!!!!! Pokoknya pagi-pagi ini aku harus cepat sampai dikantor....!!"
"Kenapa kamu jauh berubah sekarang mas...? apa karena kesibukan baru yang sekarang mas jalani sekarang hingga mas sampai melalaikan keluarga yang sudah lama kita jalani.... Istigfar mas...... janganlah mas terlalu silau & mengejar harta...."
"Sudahlah kamu jangan menguliahiku aku, aku lebih bijak dalam mengatur & mengambil keputusan....!!!"
Mas Hanan pun beranjak pergi meninggalkanku dari kamar,sesampai diruang tamu,
"Papa mau kemana....? Papa main dulu sama Wafi.... wafi kangen banget sama papa..."
"Wafi papa lagi sibuk sekarang.... jadi wafi main saja sama mama....!".
"Tapi Wafi maunya main sama papa..... pokoknya wafi mau main sama papa....."
"Wafi jangan manja kamu... papa lagi sibuk......!!!! Sana pergi kamu....!!!"
"Mas kamu kasar sekali, Wafi kan cuma pengen sedikit perhatian dari kamu mas.... jangan mengajarkan dia kekerasan mas..".
"Sudah hentikan ceramah kamu.... aku nggak butuh ocehanmu...!!! kamu urus itu anakmu...!!!".
"Papa jahat....papa jahat,,,,,, Wafi gak mau sama papa lagi.... papa jahat....!!!"Wafi pun beranjak pergi, mas Hanan melenggang kedalam mobil & pergi tanpa permisi,rasanya benar-benar sakit hati ini. Mas Hanan seakan tak peduli lagi kepada kami.


Bersambung....

Nantikan kisah selanjutnya

18 komentar:

  1. ditunggu lanjutannya...

    BalasHapus
  2. Ow bersambung lagi ternyata,, sip;

    BalasHapus
  3. ya ampun, jahat banget sih. kenapa suami marah-marah tanpa alasan, kasihan istrinya yang udah tulus melayani gitu..

    jadi nggak sabar lanjutannya gimana ini

    #berharap semoga ada yang mendamaikan

    BalasHapus
  4. hmmmmmmm,,,,kayaknya kita berlomba buat cerita bersambung nih.. wkwkwkwk.. tp mantaf sob.. klo aku sih cerita biasanya ga lebih 3 bagian maklum,, otak ku pusing cari ide tuk lanjutannya.. (auriga-2 saja ga tau gimana lanjutannya) xixixixi

    nak, klo yg ini dah lebih kan?? ayo semangaat!! lanjutkaan... ntar bisa dibukukan jadi novel dah... hehehe

    OOT, hmmm.. sob,, klo boleh saran, coba buat ceritanya lebih berwarna lagi,, tidak hanya lingkupnya di rumah,, mesti deh ceritanya tambah mantaf!!!! Semangat!!!

    BalasHapus
  5. mbak Ami@ hihihihi iya mbak moga cepet rilis.....hihihii

    Masbro@ iya masbro biar gak kepanjangan tar malah bosen bacanya....hihihihi

    Mas Gaphe@ ini sudah klimaks mas Gaphe....hihihi sebentar lagi penyelesaiannya....

    Mbak Amibae@hehehehe gak tau ni mbak jadi ketagihan bikin cerbung.... amien.....
    ya mbak aku berfikirpun juga gitu cuman aku bingung pada penyelesaiannya soalnya aku pengen ceritanya itu ada hikmahnya buatkita kita semua....

    BalasHapus
  6. ya tetep nunggu lanjutanya hehe sampe episode 7 biar kaya cinta fitri :D

    BalasHapus
  7. hmmmm menarik sekali cerita istri yg soleha,,,,
    Bagus banget,,,,

    BalasHapus
  8. yayack@ hehehehe

    Mbak Anisaayu@ trima ksih mbak.....

    BalasHapus
  9. hikss...kesian liat wafi ny.,
    kapan nih lanjutannyaa..dtunggu
    :)

    BalasHapus
  10. insyaaallah secepatnya rilis......

    BalasHapus
  11. aku datang lagi...

    hehehe,, sama sob, aku juga buat cerber niatnya gitu, biar ada pelajaran bersama yg diperoleh.. tapi ya ituuu.... ide nya kadang mati kutu, maka nya kadang ga tau kapan bisa lanjutin cerita...belum lagi si Mr.Males selalu menghantui...wkwkwk

    tapi ada baiknya juga aku buat cerber sob, jadi rasa-rasa ada hutang untuk posting lanjutan gitu... kalau ga bersambung ya,, ogah2an bloggingnya....

    Tetap Semangaaaaat!!!! :D

    BalasHapus
  12. Awas, KDRT bisa kena pasal lho hehe..

    Ayo mas.. lanjutannya segera di posting :)

    BalasHapus
  13. nunggu lanjutannya moga makin manstap

    BalasHapus
  14. Brade Lozz@ belu sek boss nungg wangsit....hehehehe

    Mbak Amibae@ iya bener sekali mbak.... insyaallah saya akan terus bersemangat memberi invasi dalam membuat sebuah fiksi syarat arti.... maaf belum bisa bewe.... insyallah besok pagi saya jalan-jalan keblognya anda mbak.... soalnya tadiku lihat selesai AURIGANYA.....hihihihi

    Bang Sukadi@hehehehe iya mas insyaallah segera rilis....

    Agung Aritanto@ terima kasih mas agung....

    BalasHapus
  15. kayaknya istri yang solehah itu sudah mendapat petunjuk atas perubahan sikap Hanan, melalui mimpinya. Akankah jadi kenyataan? baca yang ke 4 dulu deh...:)

    BalasHapus
  16. mudah2an kejadian spt cuma khayalan Bayu aja... semoga nggak kejadian di kehidupan nyata... heheh.. amin...

    BalasHapus
  17. Noor blog@ sepertinya begitu bang...........:) lanjutkan........hehehee

    Lyliana@ iya mbak ini cuma imajinasi saja.....:)

    BalasHapus

Berkata jangan terbata-bata
Bertutur jangan ngelantur
Bicara nggak pake spam ya
Bukan mengatur, budayakan berbudi luhur