Rabu, 23 Maret 2011

Ada Internet di desaku

Warga desa Kampung Doeloe gempar dengan kehadiran internet didesa mereka,sudah beberapa hari ini pembicaaran warga Kampung Doeloe fokus tentang internet.
"Adi, ayo kita ke warnet, kita main game online & ngapain aja dech disana yang penting seneng" Aldo mengajak Adi kewarnet.
"Nggak Do, aku main dakon aja sama Agung" Adi menjawab sambil memungut & menaruh buah dakon dilubang-lubang permainan dakon.
"Ngapain main gituan Di, itu sudah kuno & sudah nggak zamannya lagi sekarang main begituan, sekarang itu zamannya serba canggih & modern Di, bisa ketinggalan kalau kita nggak ngerti internet" Aldo meledek Adi yang tetap asyik & fokus main dakon.
"Wah jangan salah kamu Do, dakon ini banyak filosofi & maknanya, dengan main dakon kita bisa mengambil hikmah dalam kehidupan sehari-hari, lihat aku ambil buah dakon ini & aku taruh kelubang-lubang dakon, ini artinya kita kalau punya rejeki jangan lupa dibagi & ditabungkan begitu hikmahnya Do" Adi menjelaskan detail kepada Ado sambil terus memungut buah dakon & menaruhnya kelubang-lubang dakon.
"Wah kalau semua berfikir seperti kamu,ya nggak maju-maju negara ini, orang sudah ada teknologi yang canggih & terjangkau kok nggak dimanfaatin, ya sudah biar aku kewarnet sendiri aja wes" Aldo menjawab ketus seraya meninggalkan Adi & Agung yang tetap asyik bermain dakon.

Sore hari Adi pulang kerumah setelah seharian dia bermain permainan tradisional dengan Agung & teman-teman. Seperti biasa Adi langsung mandi & berangkat mengaji dimusholla setelah itu dia pulang langsung belajar. Ketika Adi mau belajar tiba-tiba dia teringat obrolannya dengan Aldo siang tadi, Adi yang penasaran dengan internet mencoba bertanya pada ayahnya.
"Yah, aku boleh nanya nggak yah?" Adi mengawali pembicaraan dengan ayahnya.

"Memangnya kamu mau tanya apa nak?"jawab Pak Saroni .

"Ayah pasti tahu tentang internet, Adi penasaran yah internet itu seperti apa, boleh nggak yah kalau aku main internet?" pelajar kelas 3 SD yang berumur sepuluh tahunan ini membuka pertanyaan sekaligus permintaan.
"Boleh nak, tapi kamu kalau mau main internet sama ayah ya nak" Pak Saroni menjawab pertanyaan anak tunggalnya.
"Lho ko gitu yah? memangnya kenapa kalau Adi sendirian kewarnet?" Adi semakin dibuat penasaran terus bertanya kritis.

"Nak bapak ingin kamu nggak salah dalam menyikapi teknologi yang serba canggih & terjangkau saat ini, makanya bapak ingin mendampingimu, biar bapak ajarkan bagaimana seharusnya kamu menggunakan internet itu sesuai dengan kebutuhan kamu yang masih pelajar" Pak Saroni menjelaskan maksudnya kepada Adi.

"Memangnya diinternet itu seperti apa yah?" Adi melontarkan lagi pertanyaan pada ayahnya.

"Internet itu media informasi nak, jadi kalau kamu main internet kamu harus cari pengetahuan & wawasan yang luas untuk kamu belajar diinternet, disitu banyak sekali hal yang bisa kita ketahui nak,kalau untuk pelajar seperti kamu ya harus benar-benar memanfaatkan fasilitas itu untuk membantu kamu dalam belajar nak" Pak Saroni yang memang memiliki kepribadian sabar & telaten dalam mendidik & mengajar anak menjelaskan dengan lembut pada Adi.

"Wah berarti Aldo tidak memanfaatkan internet sesuai kebutuhan, soalnya tadi dia ngajakin aku main game online yah".
"Itulah hal yang sangat tidak sewajarnya nak, kamu & Aldo yang sama-sama pelajar itu kewajibannya belajar nak, kalau soal bermain ayah tidak melarang kamu bermain apa saja selagi permainan itu membawa dampak positif buat kamu, kalau main game itu bisa lupa waktu & lupa terhadap kewajiban kamu sebagai pelajar, itu sangat tidak bermanfaat buat kamu nak".

"iya yah, Adi mengerti sekarang, tadi juga aku nggak mau yah menerima ajakan Aldo, aku lebih suka main dakon yah, karena kau bisa belajar darisitu, dengan main dakon aku bisa belajar kalau hidup ini kita harus bisa saling berbagi & menabung buat masa depan kita nanti".
"Wah anak ayah udah mulai pinter sekarang, kita memang nggak boleh menganggap remeh permainan tradisional atau bahkan meninggalkannya nak, permainan tradisional itu sangat banyak & kaya filosofinya buat kehidupan kita sehari-hari, itu juga sejarah dari nenek moyang kita dulu, bangsa yang besar itu adalah bangsa yang mau menghargai budaya & sejarah dinegrinya sendiri".

"Wah terima kasih ya ayah, kapan-kapan ayah ajarin & dampingi Adi belajar diinternet ya yah? biar Adi nambah wawasan & nggak salah jalan dalam menggunakan internet".
"Ya nak, ayah janji, nanti akan ayah ajarin belajar di internet biar kamu tambah pinter & semangat dalam belajar, sekarang kamu lanjutin belajar kamu ya sayang".
"Terima kasih ya yah" Adi tersenyum & meneruskan belajarnya malam itu.

Cerita ini diikutkan Kontes Cerita Anak,dengan tema Teknologi Tepat Guna dan Bermanfaat dalam Kehidupan Sehari-hari.


Sekiranya teman-teman sudi memberikan tanggapan baik terhadap cerita ini, monggo kita share.




29 komentar:

  1. wah,penuturan yang alami.pesannya sampai banget.kalau ada waktu,kunjungi blog ane ya

    BalasHapus
  2. Uni@Dakon itu yang bulat lonjong ada lubang-lubangnya,buah dakonnya kecil kaya biji kopi itu mainanku waktu kecil uni....hehehehe

    I-one@ terima kasih sob segera meluncur....

    BalasHapus
  3. ceritanya bagus mas...semoga menang ya...dakon yo asik og mas

    BalasHapus
  4. dakon juga mengajarkan tentang kejujuran.
    moga menang artikelnya menarik Kang

    BalasHapus
  5. Terima kasih kang pakies.... semoga dikabulkan Allah.....amin

    BalasHapus
  6. aku dulu main dakon pake biji sawo kecik. Macam-macam sih buat bijinya pake apa, bebas, asal ukurannya pas. Waktu ke pabrik coklat Monggo dipajang dakon dengan biji coklat...

    BalasHapus
  7. ceritanya lumayan kena sama tema yg di lombakan, semoga menang ya hehe..

    Kalo di kampungg saya namanya congklak bukan dakon tp intinya mainya sama. Dakon juga melatih insting dan ketepatan menghitung ;D

    BalasHapus
  8. Bagus deh ceritanya... memang pemakaian internet oleh anak2 perlu pendampingan ortu.

    BalasHapus
  9. Ikutan kontes menulis cerita anak ya? Semoga berhasil.

    BalasHapus
  10. Di tempaku juga banyak anak2 yg maen game online di warnet.

    BalasHapus
  11. Ternyata internet sudah ada dimana-mana ya?

    BalasHapus
  12. Peran orang tua besar sekali untuk pengenalan tehnologi kepada anak, setidaknya walaupun orang tua gaptek tapi peran masukan moral antara baik dan buruknya sangat penting.

    BalasHapus
  13. dialognya sama ayah kereen.. akrab banget gitu, mirip orang tua dan anaknya #laaah.. yaiyalah

    Internet akhirnya bisa dinikmati banyak orang, tua dan muda.

    semoga berhasil kontesnya sob!

    BalasHapus
  14. Ami@ hehehe iya mbak yang penting heppi,,, permainan gak perlu ruwet...

    Yayack@ teria kasih brade...amin.... iya betul banget brade....

    Personal@amin.... terima kasih

    Mbak Reni@ iya mbak.... terima kasih...

    The others@ iya sob.... amin....

    Place to study@ blingin jangan sering2...hehehehe

    jejak langkahku@ iya betul....betul...betul...

    Zahra@ betul itu mbak...

    Gaphe@ thanks brade....amin....

    BalasHapus
  15. saya dulu dakonan pake kecik mas Bay, moga menang kontesnya. jadi pengen ikutan juga, eheheh

    BalasHapus
  16. wah... jadi kangen maen dakon... dulu kalo pas gak ada dakonnya biasanya saya dan temen2 bikin garis kotak2 ditanah...dan pake batu2 kecil...

    BalasHapus
  17. Ajeng Sari Rahayu@ amin terima kasih mbak semoga Allah mengabulkan.... hehehehe

    Aina@ saya juga pernah gitu ko mbak sama temen2 saya waktu kecil dulu, nulis dilantai halaman kelas teru main wes pake batu kecil2....hehehehe

    BalasHapus
  18. gunakan internet untuk bahan belajar sekolah, kalau ada PR bikin makalah, riset jawabannya di internet

    BalasHapus
  19. salam kenal, baru sekedar membaca, belum share komentar :)

    BalasHapus
  20. Terima kasih mas kunjungannya..... salam kenal balik........:)

    BalasHapus
  21. makasih ya partisipasinya...

    BalasHapus
  22. sama-sama mbak.... teriam kasih sudah mengunjungi blog saya mbak

    BalasHapus
  23. terima kasih arief atas partisipasinya :)

    BalasHapus
  24. Terima kasih kembali mbak.....:)

    BalasHapus
  25. Wah, saya berharap internet bisa digunakan dengan tepat guna, dimanapun itu entah di desa maupun di kota. :)

    BalasHapus

Berkata jangan terbata-bata
Bertutur jangan ngelantur
Bicara nggak pake spam ya
Bukan mengatur, budayakan berbudi luhur