Senin, 13 Juni 2011

Setelah Sekian Lama

Assalamualaikum Sobat Netter,

Semoga hari ini anda semua dalam keadaan yang membahagiakan,


Kira-kira apa yang terlintas dibenak sobat netter semua melihat gambar diatas...?, mungkinkah ini suasana dipasar tradisional...?, atau mungkin orang yang sedang mengalami kecelakaan....? (kok kecelakaan malah ditonton...? bantuin dong..... asal jangan bantuin nilep dompetnya...hehehehe)

Jujur saya sempat kaget sekaligus penasaran ketika saya melintasi sebuah jalan dari kejauhan terdengar alunan musik yang terdiri dari gendang,gong,kenong dll. Saya sempat mempercepat langkah saya karena begitu penasaran asal bunyi tersebut, karena saya fikir pertama kali ini pasti ada Reog Ponorogo. Memang sejak kecil saya sangat menyukai Reog Ponorogo, acara Reog Ponorogo selalu rutin mewarnai acara/hajatan apapun didesa saya dulu namun kenyataan sekarang sudah menjadi pemandangan yang jarang saya temui kembali didesaku tercinta.

Setelah berapa lama saya merayap diantara orang-orang yang sudah berjubel & berdesakan melihat tontonan yang sudah jarang ini, saya pun bisa lega melihat pertunjukan ini walaupun hanya dari kejauhan (maklum yang nonton padat banget gan)

Harap maklum kameranya jadul,hehehe

Sungguh saya sangat menyesal tidak bisa masuk terlalu dalam & mengambil gambar lebih jelas terhadap Kesenian Jaranan Tradisional yang saya temui di gerbang Kota Kalibaru disamping penonton yang berjubel ditambah lagi saya dikejar waktu harus secepatnya sampai dikota jember tercinta. Terpaksa deh ngambil gambar dari jauh walaupun hasilnya gak memuaskan & saya sendiri juga belum puas menonton atraksi ini tapi saya bersyukur banget ternyata pertunjukkan ini bisa menyedot banyak penonton setidaknya saya bisa berucap dalam hati masih ada yang peduli & menghargai budaya bangsa ini setelah sekian lama mereka tersihir budaya asing & kemajuan serta kemudahan dalam teknologi yang sekiranya telah membuat mereka lupa & mengabaikannya.


NB:
Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai budaya bangsa itu sendiri

31 komentar:

  1. Assalamu'alaikum...
    Hyaa..di Kalibaru-Banyuwangi Nh..? iya sih di Banyuwangi masih kental budaya jaranan lha wong keponakanku di Bali wae minta sunatan di Banyuwangi katanya ada jaranannya kok hehe..

    BalasHapus
  2. hargai kesenian asli indonesia, jangan ributnya saja kalau sudah di claim milik negara lain :)

    BalasHapus
  3. wah,..jember memang suka bikin acara2 kebudayaan ya,..saluuuut deh..semoga ga tergilas oleh kemajuan jaman..! :)

    BalasHapus
  4. Reog Ponorogo sering banget loh mas di tampilkan di Balikpapan ... heran khan..??

    BalasHapus
  5. Wah kalu lihat2 atraksi kebudayaan aku suka dtng lho..apalagi disini bnyk orng jawanya..jd acara reog ponorogo dan acara wayang semalam suntuk juga sering diadakan....

    BalasHapus
  6. Iffa Hoet@ iya mbak , hehehe lebih kentalnya gandrung mbak tapi emang banyuwangi memiliki banyak kesenian & budayanya yang terus dipertahankan.....:)

    Mama Calvin@ betul mbk Lidya, kalau sudah dicaplok aja bengak-bengok...hehehehe

    Kenia Huwada@ amin... semoga juga didaerah lainnya juga gitu mbak tetap eksis budayanya....:)

    Sofyan@ gerbang tugu kalibaru sam,,,,,,,

    Obat Sakit@ terima kasih gan.....

    Hariyanti Sukma@ wah kayaknya memang disana lebih mendapat tempat tapi yang penting budaya itu tetap eksis diatas serangan budaya asing yang terus merangsak masuk dinegri ini....

    Bunda Loving@ wah asyik dong bun....... memang orang jawa sering yang merantau diluar jawa mengadu nasib diperantauan....:)

    BalasHapus
  7. seneng ya
    tau kalo kesenian tradisional masih banyak penggemarnya

    BalasHapus
  8. Dija blom pernah tau jaranan Om
    apalagi reog

    BalasHapus
  9. Karna jika bukan kita yg mau menghargai..siapa lagi, kan sayang kalau lama2 bisa hilang dan punah.

    BalasHapus
  10. wah. Pasti seru bisa nonton kesenian kayak gitu.
    Dengan kita mencintainya insya Allah akan terus menjaya di tanah air.

    BalasHapus
  11. Kesenian tradisionla semacam ini makin lama makin terpinggirkan, dan tak jarang banyak yang mualai punah.. :(

    BalasHapus
  12. Budaya ato kesenian tradisional sekarang ini sudah tergusur sama budaya luar, beruntung kalau masih ada orang2 yang perduli dengan kesenian tradisional kita...

    Pa kabar juga Kang? maaf nih ga pernah nongol. Biasa deh...hibernasi sekalian semedi, hilangin jenuh...hehe

    BalasHapus
  13. Waduh... Reog Ponorogo kemarin doang rame ya, pas Reog Ponorogo diambil Malaysia... nah sekarang?!!? tapi dilihat dari ramainya antusiasme warga, kayaknya msh banyak peminatnya yah?

    mudah2an Reog Ponorogo kembali ke masa kejayaannya yah! Amin...

    BalasHapus
  14. aku belum pernah ngeliat kesenian reog secara langsung...pengen dech....tapi dimana yachh?

    BalasHapus
  15. dan jangan sampai nanti habis diakui oleh negara tetangga

    BalasHapus
  16. asswrwb, jaranan?? yg ada org makan belingnyakah??..huaa sy pst udah menghindar kl ada yg spt itu*ketahuan penakut hehehe

    BalasHapus
  17. Elsa@ iya mbak, ternyata masih banyak peminatnya,,,,,,:)

    Dija@ tar minta anterin tante Elsa aja sayang kalau ada reog & jaranan,,,hehehehe

    Ibu Dini@ betul mbak....... jangan sampai deh punah,,,,,,,:)

    Ardian Bumi@ amin semoga saja terus eksis kawan......:)

    Sukadi@ iya kang, tapi semoga saja bisa bertahan ditengah derasnya budaya asing yang merangsak masuk dinegri ini

    bang Pendi@ alhamdulillah baikbang,,, terima kasih awardnya kang, hehehehe

    Lilyana Thia@ iya fren kalau udah dicplok gencar udah,,,hehehe amin,,, terima kasih fren

    Nia@Wah dijakarta yag paling ngetrend biasanya ondel2...hhehe semoga nanti akan ada pagelaran kesenian seperti ini dijakarta

    Joe@ iya mas Joe

    BalasHapus
  18. Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai budaya bangsa itu sendiri, setuju Mas...

    Di Lampung untuk daerah Metro dan sekitarnya Reog Ponorogo masih hidup. Adik iparku malah bisa Reog-kan, seruuu ya...

    Kalibaru? Daerah mana ya Mas? Baru dengar ini soalnya.

    BalasHapus
  19. seneng emang kalo ngeliat budaya daerah ditampilkan di satu event dengan gratis pula. emang selain bisa meningkatkan rasa bangga kit abuat mencintai kebudayaan dan keanekaragaman di negeri sendiri, juga bisa jadi pelipur lara dan hiburan penghilang stres... meskipun desek-desekan gitu.

    BalasHapus
  20. Kesenian jaranan? Kesenian dari daerah mana ya?

    BalasHapus
  21. Anakku malah takut kalau nonton Reog Ponorogo... :(

    BalasHapus
  22. Itu semacam kuda lumping ya ?

    BalasHapus
  23. Awas kesasar Di Sini
    Aneh ada Di Sini
    Contoh Penulis Tolol Silahkan Klik Di Sini
    Jangan Klik Di Sini
    Apakah anda akan klik Di Sini

    Salam Blogging And Salam Damai. Jangan Lua Follow

    BalasHapus
  24. yaaah, coba mas bayu bisa lihat dg jelas, pasti potox bisa dipajang di sini kan? coz sy gk begitu tau reog ponorogo ini.. :-(

    BalasHapus
  25. sebuah acara yangmeriah dan ramai gan

    BalasHapus
  26. kalo di Blitar, jaranan dan reog masih banyak kita temukan dan kalo ada acara-acara seringkali mereka tampil.

    BalasHapus
  27. wah .. sayang gak bisa di ambil gambarnya ..
    dari dulu saya paling takut sama yg namanya Reog .. tapi selalu penasaran sama jaranannya .. hehehe ..

    saya suka semua kebudayaan Indonesia ..

    BalasHapus
  28. Mari kita lestarikan budaya adluhung kita mas.
    jangan sampai diakui oleh bangsa lain.

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  29. salam kenal
    wahh keliyatannya rame tuh reog ponorogo nya
    emang kebudayaan indonesia itu keren keren yah
    bagusnya dipatenkan dulu sebelum diklaim sama malaysia
    hihihiii

    BalasHapus

Berkata jangan terbata-bata
Bertutur jangan ngelantur
Bicara nggak pake spam ya
Bukan mengatur, budayakan berbudi luhur