Kamis, 14 April 2011

Perjuangan Meraih Mimpi

Sebelumnya Disini

Salman menaruh sepeda dihalaman rumahnya & langsung memberitahukan kabar baik kepada ibunya.
"Alhamdulillah bu, aku diterima di fakultas matematika Universitas Ilmu Bermanfaat" ujar Salman penuh rona gembira yang terlihat diwajahnya.
"Syukur alhamdulillah le kalau kamu diterima, ibu bangga sama kamu le, ingat ya le, sekarang kamu mesti rajin belajar & nggak banyak berkhayal lagi" jawab bu Fatimah penuh rasa syukur.
"Injih bu, insyaallah Salman akan lebih giat dalam belajar seperti pesan bapak dulu sebelum meninggal, semoga Salman bisa mewujudkan amanah bapak, amin".
"Ya sudah le, kamu doakan saja bapak biar dia diterima & mendapat tempat terindah disisi Allah SWT, amin".

***
1 Tahun kemudian
Salman pun menimba ilmu dengan di Universitas Ilmu Bermanfaat,dia mendapatkan bea siswa & menjadi assisten dosen.

"Lihat itu si stres, asisten dosen jualan jajanan keliling kampus, kalian tahu nggak apa isi didalam tas si stress ini...." ujar Ilham meledek.
"Memangnya apa sob isinya...?" Irfan menambahi.
"Isinya sudah pasti foto-foto mobil mewah yang selalu dia mimpikan sejak dulu, tapi apa kenyataannya...??? tetap saja bersanding dengan sepeda bututnya & kesengsaraan ...!!!! makanya jadi orang jangan kebanyakan mimpi...!!!".

"Memangnya kenapa kalau aku jualan jajanan....? bukankah itu pekerjaan yang halal, sebaiknya kamu berkaca diri sudah berapa banyak uang bapakmu yang kamu hambur-hamburkan, kamu tidak pernah merasakan bagaimana rasanya perjuangan mencapai semua itu" .

"Buat apa aku mesti susah payah , kekayaan orang tuaku nggak akan habis 7 turunan, kamu kan tahu bapakku juragan tambang mangan sukses, orang paling ngetop & nomor satu...!!!".

Sudahlah Man, nggak usah diladenin buang waktu aja ngurusi mereka sebaiknya kita segera keruangan dosen" Ardi melerai pertengkaran & mengajak Salman bersegera keruangan dosen.

"Mau kemana kalian..... wah payah..... katro semua lho.....!!! ledek Ilham & sekumpulannya yang terus mentertawakan Salman & Ardi.

"Sudahlah Man,kamu bersabar aja jangan terlalu diambil hati perkataan Ilham & komplotannnya itu, kamu sudah ku anggap sebagi saudaraku sendiri Man, jadi aku nggak ingin melihatkamu bersedih, semua manusia pasti punya mimpi, untuk meraih mimpi itu butuh banyak sekali perjuangan & waktu" Ardi sedikit memberi masukan pada Salman yang cemberut.

"Terima kasih Ar, aku akan jalani semua ini dengan besar hati, sebaiknya kita segera keruangan Dosen".

7 Tahun Kemudian
Tak terasa bergulirnya waktu, Salman telah merampungkan kuliahnya. Sudah dua tahun ini Salman menjadi seorang guru sukarelawan di sebuah SMP yang gajinya sudah pasti sangat jauh dari cukup namun Salman menjalaninya dengan sabar & telaten. Bagi Salman tidak ada ruginya mengajarkan ilmunya meski digaji sangat kecil namun seperti ada sesuatu yang tak bisa dinilai dengan uang.

"Bu, Salman berangkat ngajar dulu, assalamualaikum".
"Walaikum salam...." jawab bu Fatimah seraya menyambut salaman Salman

Dengan menenteng kresek hitam yang berisi jajanan untuk dijual dikantin sekolah, Salman berangkat mengajar menaiki sepeda kesayangannya.

"Ayahmu pasti bangga punya anak seperti kamu Salman, semoga kelak kamu akan mendapat kemuliaan dari GustiAllah didunia & akhiratmu...amin" gumam bu Fatimah dalam hati yang melihat ketekunan Salman menjalani hidup.

***
"Man, kamu masih ingat sama aku...? tanya seorang pria berkacamata di ruang guru.
"Subhanallah Ardi, ......." Salman terkejut & langsung memeluk Ardi.

"Gimana kabarmu Ar...? Wah, kamu sekarang sukses kelihatannya Ar, memangnya kamu kerja dimana...? sudah lama sekali aku merindukanmu, sejak kita wisuda tak sekalipun kita berjumpa".

"Alhamdulillah seperti yang kamu lihat sekarang, Iya Man, aku juga kangen sekali sama kamu, aku bekerja diperusahaan IT Man, sesuai kemahiranku dalam komputer & teknologi, ketepatan saat ini aku pindah tugas didaerah ini selama beberapa hari kedepan,kebetulan juga aku disini untuk memasang program internet untuk sekolah, sahabatku ini memang pantes jadi guru.... gimana kabar kamu & ibumu Man?

"Kamu bisa aja Ar, aku masih belum pegawai negri, disini aku hanya membantu mengajar, yach itung-itung nambah pengalaman & pendewasaan diri dalam menyikapi hidup".

"Salut aku dengan semangatmu Man, daridulu kamu nggak pernah berubah tetap seperti Salman yang dulu, yang mempunyai semangat tinggi & penuh kesabaran dalam melakukan sesuatu, ya udah Man aku mesti pamit dulu, sampaikan salamku buat ibumu, lain waktu aku ingin main kerumah mu boleh kan Man...?" .

"Kamu terlalu membesarkanku Ar, seperti siapa saja kamu ini,sudah pasti dengan senang hati aku sangat berkenan kamu bisa silaturahim kegubukku".

"Ya sudah Man,aku pamit dulu.... Assalamualaikum...".
"walaikum salam".

Ardipun berlalu dengan senyuman hangatnya yang masih melekat dibenak Salman, rasanya sedikit kerinduan Salman terhadap sahabatnya terobati.


To Be Continued.......


34 komentar:

  1. Mimpi bisa jadi kenyataan bila di perjuangkan namun tetap berdoa dan ikhtiar agar dapat mewujudkannya. Insya Allah

    BalasHapus
  2. alhamdulillah, ternyata salman ketrima di jurusan yang dipilihnya..

    terus walaupun udah lulus dan udah kerja jadi guru, tapi salman tetep bisa berbagi ilmunya ke anak didiknya. yang penting itu masuk ibadah juga kaan..

    BalasHapus
  3. gpp Man,, guru ntu pahlawan tanpa tanda jasa, yg jasanya tiada bandingnya ..

    :)

    BalasHapus
  4. qu .. tunggu kelanjutannya dek ..

    salam :)

    BalasHapus
  5. hyak...semangat...terus berjuang meraih mimpi....

    BalasHapus
  6. Wow ... Slaman jadi guru ... aku bisa sharing nich ...
    Nice post... I like it

    BalasHapus
  7. wah..Salman kuliahnya sama kayak saya. bisa bikin PR bareng donk.hehhe:P

    BalasHapus
  8. ini cerbung ya.. td klik sebelumnya, eh ketemu lagi sebelumnya...
    aq baca dari awal dulu deh.. :)

    tp memang selalu ada cerita menarik dibalik perjuangan meraih mimpi itu..

    BalasHapus
  9. Banyak sebelum dan sebelumnya jadi gak diteusin baca sebelumnya...

    BalasHapus
  10. Aku dataaang....

    Salman... memang mantaf perjalanan hidupnya... jadi guru memang is the best... dulu aku ga pernah tau klo jadi guru itu hebat, maka nya aku bela-belain masuk fak.teknik, karena dulu menurutku masuk fak.FKIP itu ndeso.........

    tau nya, sekarang sudah setua ini aku baru paham, ternyata mengabdi jadi guru itu lebih bermakna.. sama seperti si salman... hmmm..

    --
    oot : wualaah sob.. kamu memang harus di acungi jempol sepuluh deh... makan apa seh? sampe bisa posting rajin kayak gini... aku jadi maluuu....

    oh ya, aku minta kritik dan sarannya tuk posting ku yang judulnya "Nia Sarah Lira Bandi", kira-kira kurangnya dimana ya....

    BalasHapus
  11. Balik lagi.......

    oh ya lupa jawab pertanyaannya, header blog ku itu hanya hasil susun foto, itu aja pake Paint, abis photoshop ku lagi error, mau instal ulang blm ada waktu...

    kalau sob arif ada niat ganti gambar header, masuk saja ke: rancangan -> tata letak -> di kotak header klik Edit -> trus upload gambar.. beres deh.... :)
    --

    Maaf sob, aku cuma bisanya cara sederhana.. maklum blogger amatir...wkwkwkwk

    BalasHapus
  12. Sarah azahra@ iya mbak tergantung usaha & tawakal kita serta ridho dari Allah.....:)

    Gaphe@ iya juragan yang pasti semua itu tidak bisa diukur dengan materi brade.....:)

    Uni@ iya Uni,,,, .....:) tar endsingnya aku cepet selesaiin dalam waktu deket ini.....:)

    Aina@ hehehehe iya mbak perjuangan meraih mimpi punya mobil mewah.....hehehehe

    BalasHapus
  13. MBak Sukma@ iya mbak guru sukarelawan belum negri .... hehehehehe

    LOzz@ iya sam endinge marine tak garap...hehehehe

    Nova@ wah mbak fak math.... hehehehe.....:)

    Zasachi@ iya mbak ....hehehehe iya mbak takut panjang & pusing membaca jadi aku buat rangkaian nya seperti itu....


    Blog keluarga@hehehehe kalau yang sudah dari awaltahu ya tidak apa gak terusin membacanya tidak ada larangan disini... kalaupun yang tidak mengikuti dari awal juga tidak apa2..........hehehehe:)

    BalasHapus
  14. Nyayu Amibae@ hehehehe ya semua itu tergantung dari kita menyikapinya mbak.... iya mbak tar kau langsung ke TKP.... terima kasih mbak infonya...:) jadi ngerepotin samean aku mbak........

    BalasHapus
  15. Menyenangkan pasti bisa memanfaatkan ilmu yang di miliki... .

    BalasHapus
  16. salut buat mereka yang jadi guru
    soalnya aku gak bisa, hehehe ngajarin anak ngerjain PR aja, susahnya minta ampun tuh. apalagi jadi guru

    Hebat sekali Salman deh

    BalasHapus
  17. ga repot kok... aku juga belajar blog otodidak... jadi ya manual saja...

    hmmm.. soal cerpenku,, trims ya.. hmm... memang sih aku sengaja buat sketsa prolog masing2 tokoh... memang sulit dicerna ya.. hehehe.. minta maaf deh.. :D

    BalasHapus
  18. ah sungguh tak kuasa aku baca ceritamu ini kawan, sungguh bagus sagat,,,,,

    BalasHapus
  19. Jadi inget dengan postingaku yang lalu...
    Salut buat para Guru....

    Masih bersambung nich

    BalasHapus
  20. Sedekah ilmu bisa jd bekal diakhirat.. ya gak.. ? :-D

    BalasHapus
  21. orang yg mau sukses emang banyak ujianx, ntar klo dah brhasil jg gak tanggung2 suksesx..ayooo man semangat terus...

    BalasHapus
  22. kapan aku bisa menulis sepertimu y.heheh

    BalasHapus
  23. Mauna@... iya mbak terima kasih kunjungannya..:)

    Elsa@ hehehehe mbak Elsa gak kepingin jadi guru...? jadi gurunya Dija yang mengajar banyak hal tentang kebaikan itu juga sangat patut diacungi jempol salam buat Dija ya mbak.......:)

    Nyayu Amibae@ hehehehe terima ksih mbak maaf kalau aku komennya salah tadi sungguh gak bermaksud apa-apa mbak soalnya kau sendari kan belajar & mbak sudah lama mengenal blogger..:)

    Lyliana@ benar itu sobat..:)

    Amisha@ iya betul sekali mbak.... terima kasih .:0

    Kezedot@ aku dalam proses belajar brade.... coba aja buat cerpen atau fiksi yang lain brade.... kalau gak dicoba mana tahu...hehehehe:)
    Anisayu@ terima kasih mak cik..:)

    Ibu Dini@ hehehehe iyo mbak.... ntar endingnya aku selesaiin secepatnya....:)

    BalasHapus
  24. M mursyid PW@ iya pak guru.....:)

    BalasHapus
  25. wah ada apakah gerangan selanjutnya? ditunggu cerbungnya ^^

    BalasHapus
  26. pekerjaan yang mulia... ^_^

    BalasHapus
  27. Kang Ian@hehehehe iay kang tar segera kurampungkan.:)

    Yhantee@ .....:) mbak yhantee gak pengen jadi guru.:)

    BalasHapus
  28. mimpi yg begitu indah.....semoga jd kenyataan...

    Cerbungmu benar2 nice...

    BalasHapus
  29. Bunda Loving@ terima kasih bunda.....:)

    BalasHapus
  30. Mimpi mimpi salman mulai terlihat pijarnya ya,,
    tetap istiqomah ya Man,, :D
    berikutnya..

    BalasHapus
  31. ups..aku nyaris kelewatan cerita ini, hehe

    wow, dedikasi hidup yg bagus, jarang ada org seperti salman di zaman serba saat ini, kalaupun ada jumlahnya gak banyak

    BalasHapus
  32. Ysalma@ iya mbak sudah muali terlihat,,,, tar segera aku rilis...:)

    Wits@hehehe...... iya benar sekali mbak...:)

    BalasHapus

Berkata jangan terbata-bata
Bertutur jangan ngelantur
Bicara nggak pake spam ya
Bukan mengatur, budayakan berbudi luhur