Minggu, 08 Mei 2011

Introspeksi Diri




Menyepikan Hati




27 komentar:

  1. setiap memang perlu intropeksi diri serta selalu mawas diri

    BalasHapus
  2. Semoga sukses mengorek kenegatifan diri,agar ia siap diisi dengan energi positif baru lagi.

    BalasHapus
  3. nice
    kekuatan postingan ini adalah...tak memerlukan begitu banyakkalimat..........ini sangat bisa mewakili sesuatu dalam jiwaseni itu sendiri..............blue suka ini
    salam hangat dari blue

    BalasHapus
  4. instrospeksi diri dpt dilakukan dgn merenung ya Rif
    salam

    BalasHapus
  5. Semoga introspeksi nya bs menemukan arti dr setiap tujuan yg ingin dicapai. Bs memahami kekurangan & kelebihan dlm diri. :)

    BalasHapus
  6. dalam segala hal instrospeksi memang perlu

    BalasHapus
  7. semangat mas Bay, terus maju dan berjuang :)

    BalasHapus
  8. Semoga menemukan 'kesimpulan' dari proses introspeksi diri ini..

    BalasHapus
  9. membuka mata hati ... melihat lebih dalam

    BalasHapus
  10. singkat padat dan mengena.. pengen introspeksi juga nih.. bahasa kerennya : kontemplasi

    BalasHapus
  11. ..........................

    BalasHapus
  12. Terkadang kita emang ingin melakukan ini...dan mungkin harus dilakukan malah

    BalasHapus
  13. intropspeksi diri, supaya malu dengan diri sendiri...

    BalasHapus
  14. Terkadang kita lupa untuk selalu introspeksi diri... Bagi seagian orang butuh hal2 kecil untuk "mengetuk" hatinya, barulah da sadar... hal2 kecil seperti foto ini... :-)

    kecil, tapi luas maknanya yah... :-D

    Bay, aku pindah rumah :-D
    http://thegreenpensieve.com

    malu sama anak klo kelamaan pake nekoimut... nama itu childish bgt :-P hehehe

    BalasHapus
  15. menyepikan hati... asal gak sepi dari mengingat-Nya aja...

    BalasHapus
  16. Introspeksi diri, kebiasaan baik orang-orang sholeh terdahulu....
    sejenak berhenti....menata diri,
    untuk lanjutkan perjalanan ini.
    Semoga makin kokoh pijakan kaki
    ....makin terarah kaki melangkah
    Makin kuat tekad dihati....
    Jelang terkabul semua do'a dan usaha
    ....raih mimpi sempurnamu.
    Semoga....

    Hari esok lebih baik :)

    BalasHapus
  17. I Gede Prama pernah membuat tulisan tentang perlunya Jeda.
    Dikatakannya bahwa setelah kita lelah bekerja seminggu atau sebulan penuh kita perlu jeda untuk mengistirahatkan mental dan fisik kita.
    Jeda harus benar2 dilakukan, bukan hanya tidak bekerja dikantor tetapi masih membawa setumpuk map untuk dikerjakan di rumah.

    Jeda bisa dilakukan sambil rekreasi ketempat yang sepi, asri dan kita bisa melakukan istirahat dengan baik. Jika mungkin kita bisa mendengarkan dentingan jarum yang jatuh di lantai.

    Jika kita tidak pernah jeda maka fisik kita akan memberikan aba-aba bahwa sebenarnya kita sudah tidak kuasa lagi untuk bekerja terus. Aba2 itu antara lain berupa kita pingsan karena serangan jantung.

    So mari kita jeda sejenak untuk mengistirahatkan mental dan fisik kita.

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  18. Ada waktunya kita harus menyisakan waktu untuk merenung dan tafakur...

    BalasHapus
  19. intropeksi diri
    menyepikan hati
    ku tak sembarangan lagi
    Dan selalu hati hati

    BalasHapus
  20. Aku terkesan deh, gak ada tulisan tetap aja banyak yang komen...

    Itulah kalo punya banyak teman, cuman pasang foto semua pada doain.

    Wajar suatu hari dapat tekanan bertubi-tubi, otak macet, tubuh capek, males ngomong, males nulis.

    Semoga ntar bisa nulis panjang lebar lagi...

    BalasHapus
  21. mencoba berfikir ke dalam

    BalasHapus
  22. introspeksi utk ke depan lbh baik lagi.Amin.

    BalasHapus
  23. instrospeksi diri atas semua yang telah kita lakukan ...

    BalasHapus
  24. sepi bgt ..

    dek,, akbar suruh minta kode html utk bannernya.. kash dg .. cepetan y ..

    BalasHapus
  25. semoga mendapatkan yang terbaik....

    BalasHapus
  26. loh lg kenapa to mas? hihi semoga baik dan sehat dan sukses selalu yaa :)

    BalasHapus

Berkata jangan terbata-bata
Bertutur jangan ngelantur
Bicara nggak pake spam ya
Bukan mengatur, budayakan berbudi luhur